2007 – 2013

Trading opsi biner dalam krisis ekonomi

Krisis Keuangan 2008

Penyebab dan Kerugian dari Krisis Terburuk Sejak Depresi Besar

Krisis keuangan pada tahun 2008 adalah bencana ekonomi terburuk sejak Depresi Besar tahun 1929. Hal ini tetapterjadi meskipun adaupaya dari Federal Reservedan Departemen Keuanganuntuk mencegahnya.

Hal ini menyebabkan Resesi Hebat. Saat itulah harga perumahan turun hingga 31,8 persen, lebih dari hargayangterjun bebas selama Depresi. Dua tahun setelah resesi berakhir,angka pengangguran masih di atas 9 persen. Itu belum termasuk pekerja putus asayang menyerah untuk mencari pekerjaan.

Penyebab

Sinyalpertama bahwa ekonomi sedang bermasalah terjadi pada tahun 2006. Saat itulah harga perumahan mulai turun. Pada awalnya, agen penjual bertepuk tangan. Mereka pikir pasar perumahan yang terlalu panas akan kembali ke tingkat yang lebih stabil.

Realtors tidak menyadari bahwa ada terlalu banyak pemilik rumah dengan kredit yang meragukan. Bank telah mengizinkan orang – orang untuk mengambil pinjaman sebesar 100 persen atau lebih dari nilai rumah baru mereka. Banyak yang menyalahkan UU Reinvestasi Masyarakat. Ini mendorong bank untuk melakukan investasi di area -areasubprime, tetapi itu bukan penyebab yang mendasarinya.

The Gramm-Rudman Actadalah penjahatyangsebenarnya. UU ini memungkinkan bank untuk terlibat dalam perdagangan derivatifmenguntungkan yang mereka jual kepada investor. Sekuritas berbasis mortgageini membutuhkan pinjaman rumah sebagai jaminan. Derivatif menciptakan permintaan tak terpuaskan untuk banyaknyahipotek.

Federal Reserve percaya krisis subprime mortgageakan tetap terbatas pada sektor perumahan. Pejabat Fed tidak tahu seberapa jauh kerusakannya akan menyebar. Mereka tidak memahami penyebab sebenarnya krisis subprime mortgagehingga tiba saatnya nanti.

Hedge funddan lembaga keuanganlainnya di seluruh dunia memiliki sekuritas berbasis mortgage. Sekuritas juga ada dalam reksa dana, aset perusahaan, dan dana pensiun. Bank-bank telah mencabut hipotek asli dan menjualnya kembali dalam bentuk tranche.Hal itu membuat derivatif mustahil untuk diberi harga.

Mengapa dana pensiun stodgy membeli aset berisiko seperti itu? Mereka mengira produk asuransi yang disebut dengan credit default swapsmelindungi mereka. Perusahaan asuransi tradisional yang dikenal sebagai American International Groupmenjual swap ini. Ketika derivatif kehilangan nilai, AIG tidak memiliki arus kas yang cukup untuk menutupsemua swap.

Perbankan menjadi panik ketika mereka menyadari bahwa mereka harus menyerap kerugiantersebut. Mereka berhenti meminjam satu sama lain. Mereka tidak ingin bank lain memberi mereka hipotik yang tidak berharga sebagai agunan. Tidak ada yang mau terjebak. Akibatnya, biaya pinjaman antar bank, yang dikenal sebagai Libor, naik. Ketidakpercayaan dalam komunitas perbankan adalah penyebab utama krisis keuangan tahun 2008.

Kerugian

Pada tahun 2007, Federal Reservemulai memompa likuiditaske dalam sistem perbankan melalui Fasilitas Lelang Berjangka. Jika melihat ke belakang, sulit untuk melihat bagaimana mereka melewatkan petunjuk awal pada tahun 2007.

Tindakan The Fed tidak cukup. Pada Maret 2008, investor mengejar investasibank Bear Stearns. Desas-desus beredar bahwa terlalu banyak aset beracun. Bear mendekati JP Morgan Chase untuk menyelamatkannya. The Fed harus mempermanis kesepakatan dengan jaminan $30 miliar. Wall Streetberpikir kepanikan telah berakhir.

Sebaliknya, situasi memburuk sepanjang musim panas 2008. Kongres mengotorisasiDepartemen Keuanganuntuk menyelamatkan perusahaan hipotek Fannie Maedan Freddie Mac. The Fed menggunakan $85 miliar untuk menyelamatkan AIG. Pada bulan Oktober,meningkat menjadi $150 miliar.

Pada 19 September 2008, krisis menciptakan jalannya dana ultra-safe money market. Di situlah sebagian besar perusahaan menempatkan kelebihan uang tunai yang mungkin mereka kumpulkan di akhir. Mereka bisa mendapatkan sedikit bunga dalam semalam. Bank menggunakan dana tersebut untuk membuat pinjaman jangka pendek. Selama pelarian, perusahaan memindahkan rekor $140 miliar dari rekening pasar uang mereka ke obligasi Treasury yang lebih aman. Jika akun-akun ini bangkrut, aktivitas bisnis dan ekonomi akan terhenti.

Menteri Keuangan Henry Paulson berunding dengan Ketua Fed Ben Bernanke. Mereka menyerahkan kepada Kongres paket bailout 700 miliar dolar AS. Respon cepat mereka meyakinkan bisnis untuk menyimpan uang mereka di rekening pasar uang.

Partai Republik memblokir RUU itu selama dua minggu. Mereka tidak mau menalangi bank. Mereka tidak menyetujui RUU sampai pasar saham global hampir runtuh. Itu adalah salah satu dari 33 peristiwa penting dalam garis waktu krisis keuangan tahun 2008.

Tetapi paket bailout tidak pernah membebani pembayar pajak sebesar $700 miliar. Departemen Keuangan hanya menggunakan $350 miliar untuk membeli saham perusahaan bank dan otomotifketika harganya rendah. Pada tahun 2010, bank telah membayar kembali $194 miliar ke dalam dana Program Bantuan Aset Bermasalah.

$350 miliar lainnya adalah untuk Presiden Obama, yang tidak pernah menggunakannya. Sebaliknya, ia meluncurkan paket stimulus ekonomi senilai $787 miliar. Yangmenempatkan uang langsung ke dalam ekonomi, bukan bank. Itu cukup untuk mengakhiri krisis keuangan pada Juli 2009.

BagaimanaHalItu Bisa Terjadi Lagi

Banyak anggota parlemen menyalahkan Fannie dan Freddie atas seluruh krisistersebut. Bagi mereka, solusinya adalah menutup atau memprivatisasi kedua lembagatersebut. Tetapi jika mereka ditutup, pasar perumahan akan runtuh. Mereka menjamin 90 persen dari semua hipotek. Selanjutnya, sekuritisasi, atau bundling dan penjualan kembali pinjaman, telah menyebar ke lebih dari sekedar perumahan.

Pemerintah harus bertindak untuk mengatur. Kongres meloloskan Reformasi Dodd-Frank Wall Street Act untuk mencegah bank mengambil terlalu banyak risiko. Hal ini memungkinkan The Fed untuk mengurangi ukuran bank bagi bank – bankyang menjadi terlalu besar untuk gagal.

Tapihalitu menyerahkanbanyak pengukurankepadaregulator federal untuk menyelesaikan rinciannya. Sementara itu, bank terus semakin besar dan bahkan mendorong untuk menyingkirkan peraturan ini. Krisis keuangan tahun 2008 membuktikan bahwa bank tidak dapat mengatur dirinya sendiri. Tanpa pengawasan pemerintah seperti Dodd-Frank, mereka bisa menciptakan krisis global lainnya.

 



Leave a Reply

Your email address will not be published.

*
*
*